11 July 2012


Blogger Pas mengamuk akibat dengar ceramah yang halalkan pemimpin diguling dengan mata pedang? @realDrMAZA


Jangan lupa dalam sejarah Islam, 3 orang khulafa' ur-rashidin sahabat Rasulullah saw,  iaitu Khalifah Umar Al-Khattab r.a, Khalifah Uthman Al-Affan r.a dan Khalifah Ali Abi Talib r.a meninggal dunia di hujung mata pedang, baik di tangan Putera Raja Parsi yang termakan hasutan untuk mendapatkan kemewahan dan kuasa, atau hasutan pemfitnah di kalangan umat Islam sendiri ataupun akibat tafsiran hukum yang melampau puak khawarij. 


Umat Islam seharusnya mengambil iktibar dari sejarah ini demi maslahah Islam dan ummah. Namun apabila ada di kalangan orang agama yang menghalalkan penentangan terhadap pemerintah, menghalalkan mufarraqah dan perpecahan di kalangan ummah dan menghalalkan pemerintah digulingkan dengan mata pedang, maka sejarah akan menghukum umat Islam berulang kali. Bermula dengan hasutan untuk membenci pemerintah, diikuti dengan menghalalkan pemberontakan terang-terangan terhadap pemerintah dan seterusnya bibit kebencian yang ditanam melalui fitnah dan hasutan yang berterusan, akhirnya manusia-manusia yang terdidik dengan kebencian ini akan terdorong untuk menghalalkan darah pemerintah demi mendapatkan kuasa.





"GILA APA MANUSIA"



Aku akan bicara secara bersemuka pada pemerintah ataupun sesiapa.

Tidak ku peduli nak jadi apa.. Aku akan usaha sampai berjaya. Gila apa manusia.



Tidak aku sombong .... tidak juga bangga... aku juga manusia biasa.



Diusia muda tatkala aku tak kenal aku ini siapa.... kamu penguasa negara hanya mampu membiarkan saja.... kupukul sesiapa ku suka tak ku peduli Neraka. 



Kini diusia tua 47 tahun umurku... sudah aku kenal aku ini siapa... aku adalah Raja Dunia.



Diam semua kamu! Tatkala aku bicara.. hidup kamu ini untuk apa. Susah sengsara manusia kamu biarkan saja..... kamu semua memang celaka. 



Hormat lah kamu pada Raja.... aku peduli apa. Aku datang merampas singgahsana... turun kamu Sultan Gila dari tahta... kini aku nak ambil alih kuasa.



Saat dan tika sempadan takdir dari PEMUNYA... aku pasti datang meregut kuasa dari jantung-jantung setiap yang bernama Raja.



Ikut aku atau kubunuh semua... aku tak peduli kamu siapa.... Kerana apa?



Aku adalah Raja Dunia anugerah dari Allah Tuhan ku.