13 February 2015

SIAPA PULAK YG MURTAD NI???? @teammediaperak @umnoonline @tunfaisal @hairul_own @ZambryAbdKadir

Salam seperjuangan,

Disini RKP ingin berkongsi info sebagai peringatan kita bersama dan bagi tujuan sebagai pencerahan dan bukannya untuk sesi perdebatan supaya kita semua berpesan-pesan sesama umat agar "Hindari TAKSUB".

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam banyak berpesan tentang larangan bersikap ghuluw (berlebih-lebihan).

Ketika para sahabat Nabi radhiyallahu ‘anhum memuji-muji Nabi, di mana mereka memanggil Rasulullah dengan gelaran “Wahai Rasulullah, Wahai orang yang terbaik di antara kami! Wahai Sayyidi (penghulu kami) dan putera penghulu kami!” Baginda segera membantahnya dan mengatakan,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قُوْلُوْا بِقَوْلِكُمْ وَلاَ يَسْتَهْوِيَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ، أَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَبْدُاللَّهِ وَرَسُوْلُهُ، مَا أُحِبُّ أَنْ تَرْفَعُوْنِيْ فَوْقَ مَنْزِلَتِيْ الَّتِيْ أَنْزَلَنِيَ اللَّهُ

“Wahai manusia, ucapkanlah dengan ucapan yang biasa kamu ucapkan, supaya Syaitan tidak merasuki kamu. Aku adalah Muhammad bin Abdullah, hamba Allah dan RasulNya. Aku tidak suka kamu menyanjungku di atas kedudukan yang Allah berikan kepadaku.” 

(Riwayat Ahmad dan an-Nasa-i)

Kalau Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam sendiri tidak suka dan tidak mengizinkan orang memuji dan memujanya lebih dari tahap kedudukannya, apatah lagi kita manusia biasa. 

Di manakah kedudukan kita sebagai manusia biasa yang tentunya jauh lebih rendah umpama langit dan bumi berbanding dengan kedudukan Baginda sallallahu’alaihiwasallam. 


Sumber